Singapore to Penang Overland via Johor Bahru : cheap and easy!

penang bridge

Bosan dengan Singapura? Coba ke Penang! Yap. Itulah yang terlintas di benak gw beberapa bulan yang lalu. Kebetulan gw beruntung mendapat tiket promo Air Asia Bandung – Singapura pp cuma 300rb aja, tapi itu pun sudah dibeli sejak bulan Mei 2012, untuk keberangkatan Mei 2013. Setahun! Demi tiket murah, kenapa tidak? Hehe… Eh ndilalah bulan Januari kemarin gw juga dapet tiket murah ke Singapura, dan sudah mengeksplor Singapura selama 4 hari. Believe it or not, for me, Singapore is boring. Empat hari cukup untuk menjelajahi kawasan-kawasan turis di sana, seperti Chinatown, Little India, Bugis Street, Arab Street, Haji Lane, Kampong Glam, Sentosa, Marina Bay, dan Orchard. Transportasi yang mudah dan cepat, serta jalanan yang rapi dan teratur, membuat Singapura nggak susah untuk dijelajahi. Gw sendiri memang lebih menyukai wisata alam dan sejarah dibanding wisata perkotaan. So, kali ini gw memasukkan Penang ke dalam itinerary gw.

Flight Jakarta – Penang dengan Air Asia sekalipun masih cukup mahal, kalau bukan tiket promo, kisarannya sekitar 500rb sekali jalan. Padahal, Penang itu lokasinya deket banget sama Singapura. Udah sampe Singapura, tanggung dong nggak sekalian ke Penang? Akhirnya gw memulai browsing cara-cara mencapai Penang dari Singapura via jalan darat. Nah, ternyata alternatifnya bisa memakai kereta api atau bis. Nggak bisa pake kapal laut. Ya iyalah namanya juga jalan darat :P

How to get to Penang via overland :

1. KERETA API. Berangkat dari Woodland Train Station (60 SGD), berhenti di Butterworth Station, dari Butterworth lanjut naik Ferry (1,2 RM) ke Georgetown. Lengkapnya bisa lihat di sini.

2. BUS. Ada beberapa alternatif untuk bus dari Singapore ke Penang, yaitu :

     – Bus Singapore – Penang : berangkat dari Golden Mile Complex : Starmart Express, Konsortium Express, Sri Maju Express, Transtar Express (sekitar 42 – 45 SGD), bisa berhenti di Terminal Sungai Nibong, Butterworth, Bukit Mertajam, atau Georgetown. Lengkapnya bisa lihat di sini.

     – Bus Singapore – Johor Bahru – Penang.

Nah. Ngapain juga harus via Johor Bahru kalau ada bus yang langsung ke Penang? Mungkin lo mikir gitu. Dan jawabannya tentu saja dong : Because it’s cheaper. Nggak percaya? Terus baca ya…hehehe.

Jadi dari Singapura ke Johor Bahru itu, ada 2 alternatif bus :

1. Bus SBS Transit No 170, berangkat dari Kranji Station (1,7 SGD). 

2. Bus Causeway Link (2,4 SGD) atau Singapore Johor Express (4 SGD), berangkat dari Queen Street Bus Terminal, daerah Bugis / Beach Road.

Keduanya berangkat tiap 15 menit, dan bakal berhenti di Terminal Larkin, Johor Bahru.

Berhubung gw udah familiar sama lokasi Queen Street di daerah Bugis, jadi gw memilih pilihan ke-2. Nggak susah kok nyari Terminal Bus di Queen Street ini, dari pintu exit MRT Bugis, ambil yang keluar ke Victoria Street. Dari sana tinggal jalan lurus aja sedikit, udah sampai deh di Queen Street. Keliatan juga bus-bus besar berjejer. Ada loket tiket kecil di depan, pilih aja yang ada tulisan Causeway Link-nya. Bayarnya 2,4 SGD, bisa cash atau pake EZ Link. Nanti lo bakal dikasih tiket, terus begitu ada bus Causeway Link warna kuning, langsung aja masuk, duduknya juga bebas kok ^^ Meskipun murah, jangan bayangin busnya bus jelek rombengan yah, bus Causeway Link maupun Singapore Johor Express ini bagus lho, joknya lumayan empuk, bersih, bahkan ada TV di dalem bus nya, dengan siaran yang cukup informatif (dari siaran film kartun Malaysia Bola Kampung, video klip, gosip artis Hollywood, sampai tips memakai make up).

Perjalanan sekitar 30 menit untuk mencapai imigrasi Singapura di Woodlands Checkpoint. Nah di sinilah gw lumayan shock. Orang-orangnya dong! Lari-lari semua kayak dikejar setan. Emang sih rame banget yang mau check in di imigrasi itu, kayanya sih banyak warga Malaysia yang kerja atau sekolah di Singapore dan sebaliknya deh, makanya sampe rame gitu imigrasinya. Gedung imigrasinya juga nggak tanggung-tanggung, mewah dan gede amat, beda banget sama imigrasi Padang Besar border Malaysia – Thailand yang pernah gw datengin, jadi kayak gubuk dibandingin sama kantor imigrasi Woodland ini hahaha…Beres urusan imigrasi (cuma nge-cap paspor doang), langsung deh ngibrit lagi ke area parkiran buat naek Causeway Link nya lagi. Tenang, lo bisa naek bus Causeway Link yang mana aja kok, nggak harus bus yang sama yang lo naikin di awal. Jadi, barang-barang semua harus dibawa yah pas turun dari bus yang pertama.

Keluar dari Singapura, perjalanan dilanjutkan menuju Johor. Ternyata Johor itu besar dan modern ya sodara-sodara. Kayak Jakarta gitu. Gw kira Johor hanyalah sebuah kota kecil. Ternyata…asumsi gw salah. So, bus berhenti di imigrasi Bangunan Sultan Iskandar, yang lumayan keren juga bangunannya. Di sini pun cuma nge-cap paspor doang, abis itu kembali lagi ke bus. Sekitar 30 menit kemudian, sampai deh ke Terminal Larkin Johor. Nah, hati-hati ya, Terminal Larkin ini hampir miriplah sama Terminal di Indonesia. Meskipun lebih bersih dan teratur, tapi banyak abang-abang yang nyamperin dan nawarin bus gitu…

Pokoknya pasanglah straight face dan langsung jalan menuju counter BT 9 : Starmart JB Express. Warna counternya merah. Pesen tiket bus menuju Terminal Sungai Nibong Penang (63 RM). Jadi bus nya ini sleeper bus, dan cuma ada 1 jam keberangkatan, yaitu pukul 22.15. Perjalanan harusnya 9 jam, tapi waktu gw sih, molor 2 jam. Sampai di Terminal Sungai Nibong Penang sekitar pukul 09.00. Nah, keuntungan perjalanan overland kayak gini, karena pakai sleeper bus, jadi bisa nge-hemat biaya hostel deh. Prinsip gw : “Kalau bisa tidur sambil pindah tempat, kenapa enggak?”. Lagian sleeper bus nya nyamaaaannnn…kursinya empuk dan yang bikin kaget, bisa mijet loh kursinya. Massage chair gitu. Ada tombol-tombolnya mau pijetan tipe apa. Hihi, lumayan dah dipijetin getar-getar gitu di punggung bikin ngantuk deh. Tapi sayangnya gw kedinginan sepanjang malem, padahal udah selimutan pake kain Bali, tetep aja, kaki gw kedinginan. So, buat yang nggak kuat dingin mungkin bisa bawa kaos kaki deh. O iya kursinya selain bisa direbahin sampai datar, ada alas kakinya juga loh yang bisa dinaikkin, jadi kita beneran bisa tidur rebahan gitu, nyaman deh pokoknya. Cuma dingin aja. Brrrr….

Massage chair yang bikin ngantuk~

Massage chair yang bikin ngantuk~

Tuh! Bener kan kursinya bisa mijet. ^^

Tuh! Bener kan kursinya bisa mijet. ^^

Hal menarik yang gw nanti-nantikan dari naik bis ke Penang adalah : Melintasi Penang Bridge!!! Jadi Penang itu ada 2 bagian, yang di darat dan yang di  1 pulau misah gitu, obyek wisata kayak Georgetown, Kek Lok Si Temple dll itu adanya di Pulau Penangnya. Untuk ke sana, bisa pake ferry seperti yg gw sebut di atas, atau ngelewatin Penang Bridge yang menghubungkan daratan Malaysia dengan Pulau Penang tadi. Seruuuuuuuuuu! Baru pertama kali soalnya ngelewatin jembatan yang ada di atas laut *sungguh ndeso sekali*. Bangun pagi-pagi mata masih kiyip-kiyip dan disambut pemandangan Penang dari atas jembatan, dengan kanan kiri laut, salah satu memorable moment yang nggak akan gw lupain, hehe.

Mengagumi Penang Bridge.

Mengagumi Penang Bridge.

Sesampainya di Terminal Sungai Nibong, gw langsung beli tiket pulang untuk malam harinya (yeah, gw cuma 12 jam doang di Penang), di counter Starmart JB Express juga di lantai 2, ada di paling pojok sendiri counternya. Busnya berangkat 3 kali, pukul 21.00, 22.00, dan 23.00. Karena gw harus ngejar flight balik dari Singapura jam 13.30, dan mempertimbangkan takut busnya ngaret lagi, dengan berat hati gw memilih pulang pukul 21.00. Anehnya, di sini kok harga tiketnya 60 RM ya, lebih murah sedikit. Tapi gw lihat di web nya emang gitu.

Sampe Penang pagi-pagi trus nggak mandi dong?? Hihi, beruntunglah, ternyata di Terminal Sungai Nibong ini, menyediakan shower room, dengan membayar 1 RM aja! Puas deh pagi itu mandi cibang-cibung sampe cantik, dan siap deh jalan-jalan mengeksplor Georgetown! :D

Resume : Singapore –> Terminal Queen Street –> Causeway Link –> Imigrasi Singapore –> Imigrasi Malaysia –> Terminal Larkin Johor Bahru –> Sleeper Bus Starmart JB Express –> Terminal Sungai Nibong Penang. Nah, baliknya gimana? Sama aja kok, tinggal direverse aja. Total cost PP sekitar 400rban aja, itu pun menghemat biaya penginapan 2 malam.

Gimana? Gampang dan murah banget kan mencapai Penang dari Singapura? Cobalah! ^^