Me, Myself and I

Nama gw Hudaya. Shella Hudaya. Eh pake nada James Bond yah bacanya. Hehe. Ini bukan pertama kali  gw ngeblog. Blog gw sebelumnya ada di www.shellahudaya.blogspot.com. Tapi itu blog gw bikin pas gw SMA…errr…itu sekitar 8-9 taun yang lalu (bisa tebak kan umur gw sekarang? *blush*). Dan ngga keurus. Dan somehow gw ngerasa blog itu udah bukan gw lagi. People change. Seberapa berubahnya gw? Well…gw cewe. Eh itu sih ga berubah ya. Lagian gw bukan ladyboy Thailand yang perlu diragukan gendernya kok. Hehe. Gw dokter. Yah, dokter baru lulus sih. Setaun yang lalu. Tapi gw bukan dokter muda. Dokter muda itu identik sama koass yah, padahal gw udah bukan koass loh *sedikit bangga*. Masa-masa koass yang “indah untuk dikenang tapi mimpi buruk kalau harus diulang” itu sudah terlewati *nari hula-hula*.  So…here i am. Dokter. Kebanyakan orang selalu ber “oohh aahh” kalau tau gw dokter. Entah apa maksudnya. Mungkin tampang gw lebih cocok jadi ibu PKK kali daripada dokter. Kebanyakan sih ngerasa segan, n nganggep gw hebat. Padahal dokter itu ngga sehebat itu juga Man. Dokter juga manusia, kata Serius band mah. Entah kenapa dokter selalu dianggap hebat, gw ngga ngerti. Menurut gw, politisi itu lebih hebat. Buktinya bisa melindungi diri sendiri dalam keadaan apapun. Kemampuan defense-nya bahkan lebih hebat dari Ninja. No offense.😀 Kegiatan gw sehari-hari…yang jelas bukan malingin jemuran yah. Kan gw dokter. Kerjaan gw nyembuhin temen-temen Chilla yang sakit…*diikuti jingle iklan*. Sebenernya gw lebih ngerasa kerjaan gw kaya kutu loncat. Loncat sana loncat sini. Kerjaan gw juga kaya PSK. Ngetem sana ngetem sini. Bukan, gw bukan nyambi jadi sopir angkot. Gw penumpangnya. FYI, gak semua dokter itu kaya. Apalagi dokter baru lulus kaya gw. Level gw sama aja kaya mbak-mbak kantoran yang baru lulus S1 Ekonomi. Ke mana-mana ngangkot, naek bis, naek ojek, bahkan jalan. Ini sih trik aja buat ngebantu bakar lemak. Hehe. Balik lagi ke kerjaan gw. Tiap hari gw nungguin lapak gw…menunggu…menunggu…menunggu. Bahkan gw bisa tidur-tidur ayam dulu selama menunggu. Menunggu orang yang lagi mengalami penderitaan dan karena ketidaksanggupan menghadapi penderitaannya akhirnya datang ke gw. Hehe. Namanya sakit ya penderitaan kan. Btw, i love my job very much. Cita-cita dadakan sebenernya. Meskipun waktu kecil kalo ditanya Susan gw mau jadi apa, gw jawab pengen jadi dokter. Tapi gw ngga pernah bener-bener serius. Waktu kecil gw takut darah. Cita-cita gw pun bervariasi dari guru les piano, wanita karir (sumpah ini absurd, saat itu gw aja ga ngerti maksud wanita karir itu apa. Dalam bayangan gw sih gw mau pergi kerja pake baju blazer sama high heels aja), arsitek (yang dengan segera gugur setelah menyadari gw ga bisa gambar). Ada cerita lucu tentang gambar menggambar ini. Gw cm berharap guru gw ga ada yg baca postingan blog ini. Ceritanya, entah tangan gw kena beri-beri atau emang ga ada bakat, gw ga pernah bisa menggambar. Dari kecil. Dari SD. Entah kenapa kemampuan gw satu-satunya hanya menggambar 2 buah gunung dengan matahari, burung, jalan, dan sawah. Tau kan? Burung yang digambarnya huruf M melengkung itu. Hehe. Karena disabilitas gw inilah…gw mempekerjakan bokap gw jadi juru gambar (juru gambar yah bukan juru tulis, apalagi jubir. Gw blm sehebat SBY sampe perlu jubir). Jaman SD kan ada tuh suruh gambar obyek-obyek 3 Dimensi kaya kendi, rumah, dst. Yah…semuanya gw serahkan pada jubir, eh, juru gambar gw a.k.a bokap gw. Semuanya. Tugas gambar dari caturwulan 1-4 (idih masih jaman caturwulan) kelas 1-6. Dan…kayanya bokap gw emang pinter yah…tiba-tiba…gw ditunjuk guru gw suruh ikut lomba gambar. Lo bayangin aja gmn perasaan gw. Pilihannya :

  1. Gw sobek seragam merah putih gw dan jd pura-pura gila ; atau
  2. Gw malem-malem dateng ke rumah guru gw bawa shot gun ; atau
  3. Gw mengakui dosa-dosa gw ( dengan harapan gw ga disuruh ngulang pelajaran kesenian menggambar dari kelas 1 ) ; atau…
  4. Gw suruh bokap gw nyamar jd gw dan dy yg ikut lomba! Yipeee!

Okay, gw akhirnya memilih pilihan nomer 5. Pilihan ala politisi. Gw udah bilang kan kalo defense mechanism politisi lebih hebat dari Ninja? So…gw…pura-pura sakit di hari lomba. Story ends. Gw selamat, bokap gw selamat, guru gw selamat, dan yang paling penting nama sekolah gw selamat. Malam itu pun gw mengalami nightmare di mana gw menang juara 1 lomba menggambar dengan judul “Dua Gunung”. Sayangnya…gw menang di kategori kelas 1 SD. Bukan kelas 6 SD.

Well, itu dulu deh postingan perdana blog gw ini. Next time gw akan mencoba lebih (tidak) serius…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s