New Year Eve at Pulau Tidung : In the Middle of the Rain and Massive Fireworks

Image

New Year ke mana? Villa? Barbeque-an? Konvoi keliling kota? Liat fireworks di alun-alun? Nunggu detik-detik pergantian tahun baru di cafe? Atau…di rumah aja???

Hehe…NYE 2012 ini gw memutuskan untuk mencari suasana baru. Bosen di kota. Bosen di cafe. Apalagi di rumah. So…gw ngetrip ke…TIDUNG. Yeay!

Sebenernya dari dulu gw nggak terlalu minat ke Tidung, terutama sih gara-gara baca blog orang-orang yang nyebutin kalo Tidung itu kotor, penuh sampah, coralnya udah ancur,  etc etc. Which is, sayangnya…mereka bener. Hiks. Yah kita bahas itu later. Yang jelas karena kesuntukan gw NYE-an di kota dan nggak tau mau ngapain, akhirnya gw meracuni sahabat gw Irene untuk kabur ke Tidung. Kali ini gw ikut tripnya @TukangJalan, murce murce aja…335rb buat 2 hari. Sifat tripnya Open Trip, jadi sama kaya pas gw di Karimunjawa kemaren, nantinya bakal digabungin sama rombongan-rombongan lain…

So, 31 Januari 2012. Pagi-pagi buta gw udah dijemput sama tukang bajaj hasil kenalan di malam sebelumnya (gokil, ngajak kenalan tukang bajaj demi minta dijemput subuh-subuh besoknya). Baik pisanlah si tukang bajaj ini hehe nganter dari Tanjung Duren ke depan CL, trus abis itu kita naik angkot merah M01 jurusan Grogol-Muara Angke. Sempet miskom n malah diturunin di Pom Bensin sebelah Mega Mall Pluit. Padahal maksud gw Pom Bensin Muara Angke. Yang ternyata Pom Bensinnya ada di dalem pasar yah, catet. Angkotnya nggak lewat situ. Hehe… Nggak pake panjang lebar akhirnya kita naek becak 10rb perak ke dalem Pom Bensin Angke. Di sana kita ketemuan sama CP dari @TukangJalan, trus dikasih tiket kapal (yang cuma berbentuk lembaran kertas karton ditulisin spidol item à tau gitu bikin sendiri, hehe emang bisa).

Ini pertama kalinya gw naek kapal kayu ke Kep.Seribu. Sebelumnya gw kan naek KM Lumba-Lumba yang rada bagusan (eh jauh ding bagusnya) hihi. Ternyata…lebih seru pake kapal kayu! Emang sih desek-desekan kaya ikan sarden, kotor, duduk kelipet-lipet, tapi sensasinya lebih seru, dan yang penting…nggak mabok! Justru pas naek KM Lumba-Lumba, karena ruangannya tertutup, berasa naek bis tapi di laut, ugh…bersih sih, tapi gw muntah 2 kali. Cial. Kembali ke kapal kayu. Lucky me, gw duduk di depan sekumpulan cowo-cowo ganteng putih berotot dan bertato (sampe gw mikir apa mereka nggak salah kapal ya?), so…3 jam terasa berlalu dengan cepat, hahaha…sempet ngalamin tuh ombak yang lagi ganas-ganasnya sampe beberapa kali kapalnya harus matiin mesin dan Cuma ngikutin ombak. Aish, seru abis, apalagi pas mulai ujan deres, hahaha…berasa si Pi di Life of Pi. Tanpa harimau Benggala tapinya.

Image

Gini deh suasana di dalem kapal. Seru kan?😀

Sesampenya di Tidung, gw rada kaget juga. Ini pulau rame bener kaya pasar. Sepanjang mata memandang tampak kalo nggak gerobak makanan, lapak jualan baju, kalo nggak ya tempat sewa sepeda. Zzzz buyar sudah impian NYE merenung dalam ketenangan pulau yang sepi impian gw. Eh ternyata di Tidungnya sendiri ada even khusus untuk menyambut NYE ini. Ada band, firework, sampe fire dancer segala. Sama aja kayak di Jakarta ini mah. Cuma lokasinya aja di pulau, di pinggir pantai, which is obviously makes it more interesting ^^

Di sana gw dianter ke penginapan, dan berkenalan dengan 4 orang yang sudah sampai di sana duluan. Ada yang dari Jakarta dan Makassar (edun jauh bo dari Makassar!). Sayangnya mereka semua couple. Yah pupus deh niat terselubung gw nyari gebetan di Tidung, xixixi… ;p

Menjelang siang kami snorkeling di sekitar Pulau Payung. Nothing special sih. Underwaternya udah ancur. Ikannya sedikit, tapi gw sempet liat school of butterfly fish segede gaban yang cukup menghibur, plus nemu hewan aneh kaya keong gitu nempel di coral, warnanya cerah banget, mentereng, ada yang merah, biru, oranye, wah pokoknya gaul deh. Ukurannya paling segede setengah jempol. Bermata dan berantene. Lucu! Apa namanya yah itu hewan? Masa keong laut… Excited juga nemu hewan yang baru, rasa kecewa liat coral-coral yang udah terabuse agak terobati. Tapi kalau airnya sih masih agak jernih ya, bahkan dibandingkan pas di PhiPhi Thailand aja masih lebih jernih di Tidung… Sayangnya, laut saat itu mulai berombak, awan di langit pun sudah menghitam. Guide kami buru-buru mengajak kami naik ke kapal dan dengan terpaksa snorkeling babak 2 di Tidung Kecil dibatalkan karena cuaca yang nggak bersahabat. Malah hujan deras lho! Yah namanya juga akhir tahun… *hiks* *sobs*.

Image

Awan gelap yang menemani snorkeling.😦

Nggak disangka, hujan turun sepanjang hari, bahkan sampai malam. Akhirnya kami pun terjebak di penginapan dan memilih untuk tidur. Berharap menjelang pergantian tahun hujan sudah mereda. Acara barbeque-an pun batal. Ya iyalah gimana caranya barbeque-an di pantai hujan-hujan. *hiks* *sobs*. Sampe udah tidur 3 babak, masih awet aja itu hujan, aje gile, kesel gw, akhirnya bermodalkan payung gw dan Irene nekat jalan kaki ke Jembatan Cinta, tempat even NYE diadakan. Saat itu jam 10 malam, so masih banyak waktu untuk menikmati detik-detik pergantian tahun. Jalan kaki ke Jembatan Cinta seru banget loh! Malem-malem hujan gerimis, dan yang bikin seru yaitu karena banyak banget orang-orang yang juga menuju ke sana. Berasa kaya mau konvoi jadinya hehe…Lumayan jauh juga perjalanannya kira-kira setengah jam. Sampe di tempat even tersebut, gw terkagum-kagum. Banyak banget dong orangnya. Bener-bener rame kaya di pasar malam. Gw langsung menghampiri keramaian yang sedang menonton fire dance. Lumayan sih cukup menghibur. Selain itu ada live music dari band, dan banyak yang main kembang api yang bentuknya stik itu lho, seru! Dan karena lokasinya bener-bener di pinggir pantai, dengan langit terbuka sebagai atapnya, feel nya dapet banget, hihi…pokoknya nggak nyesel deh NYEan di Tidung kali ini.

Image

Fire dance ala Tidung.

Momen-momen paling berkesan tentunya saat detik-detik pergantian tahun. Saat itu gw cuma bisa terkagum-kagum dengan massivenya kembang api yang diluncurkan. Totally awesome! Selain dari pihak panitia acara, tampaknya orang-orang yang hadir juga bawa perbekalan kembang api sendiri-sendiri, dan seakan nggak ada habisnya, bener-bener nonstop itu kembang api bledag bledug byar byar di langit. Totally awesome. Firework NYE 2011 di PVJ mah…nggak ada apa-apanya. Firework di sini bener-bener gila, gokil abis! Bahkan sampai ada kembang api yang nyasar, bukannya meluncur ke atas eh malah meluncur ke samping, menuju ke arah orang-orang yang ada di tepi pantai. Sontak semua orang lari pontang-panting berhamburan menjauhi kembang api nyasar tersebut, termasuk gw. Hahaha! Bahaya juga kalo dipikir-pikir. Tapi seru-seru aja sih pas ngalaminnya ^^ Gw sampe udah speechless nikmatin firework party nya sampai udah nggak sanggup buat take a picture atau video. Bener-bener nikmatin keindahan warna warni kembang api di langit malam yang luas tanpa ada satu bangunan pun yang menghalangi.

Image

Salah satu keseruan perayaan menyambut NYE.

Sampai jam 2an pesta kembang api masih berlangsung loh, edan kebayang tuh berapa puluh juta uang yang terbakar untuk menyambut 2013? Makanya tahun 2013 ini harus jadi lebih better ^^. *apa hubungannya coba?* Pokoknya malem itu totally awesome deh, hehe…mana

subuh-subuh itu gw sempet makan Indomie dan nyeruput kelapa muda sebagai makanan pembuka di tahun 2013, so  perfect! Kapan lagi NYEan di pinggir pantai?

Perjalanan pulang ke penginapan dilalui dengan kantuk, lelah. Sesampainya di kamar, langsung deh nyungsep dengan sukses.

Hari ke-2 dan terakhir di Tidung. Pagi ini gw langsung menuju ke Jembatan Cinta (kali ini naik sepeda), yang menjadi ikon Pulau Tidung. Istimewanya jembatan ini yaitu menghubungkan Pulau Tidung Besar dan Pulau Tidung Kecil. Kebayang kan. Hehe. Sayangnya ternyata jembatannya agak di bawah ekspektasi gw, karena ternyata sudah banyak kerusakan, bolong-bolong di sana sini, dan di tengah-tengah sedang diperbaiki sehingga tidak bisa dilewati. Bisa sih…kalau maksa merayap lewat pinggir-pinggirnya. Tapi gw mengurungkan niat. Alhasil gw nggak mampir ke Tidung Kecil deh. Di atas jembatan, banyak orang-orang yang melompat ke bawah. Semacam uji adrenalin kali yah. Sayangnya gw udah kehabisan baju ganti dan emang nggak niat basah-basahan lagi karena 2 jam lagi kudu udah standby di kapal. Jadi deh gw nggak loncat dari jembatan. Penasaran juga sih gimana rasanya. Next time maybe ;D

Image

This cute boy is gonna jump.

Image

Yeayyy he jump!! Beautiful posture.

Pantai sekitar pulau Tidung ini sayangnya sangat kotor. Yah pokoknya nggak bisa deh main air di situ. Heran juga gw kenapa pengelolaan sampahnya jelek banget, sampai sampahnya menumpuk di bibir pantai, ada kali beberapa meter jauhnya tuh sampah😦 So sad. Kalau spot foto-fotonya sih sebenernya lumayan menarik, Cuma ya itu…pantainya yang kotor bikin ilfeel. Nggak heran gw sering baca ada Operasi Semut di Tidung. Yah, semoga aja ke depannya Tidung bisa lebih bersih…sayang banget diabuse gitu.

Kesan gw tentang Tidung bisa dirangkum dengan 4 kata : Jembatan. Ramai. Sampah. Sepeda.

Well, ternyata apa yang gw baca dari blog-blog para traveler emang bener. Unfortunately😦 Tapi bagaimanapun, NYE di Tidung is way much better than previous NYE I ever had. Hopefully next NYE will be more fun. Going abroad maybe? ^^ Amin.

Image

Okay yang ini foto narsis😀. Happy travelling! ^^

8 thoughts on “New Year Eve at Pulau Tidung : In the Middle of the Rain and Massive Fireworks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s